27 Juli 2009

Wisata Bencana

Istilah ini saya dapet dari temen bernama rifki rizki arief (Hai, ki!). Waktu itu saya sedang asik-asiknya mengamati burung di Taman Hutan Raya Juanda, di sungai tepatnya, di sungai yang aksesnya hanya dapat ditempuh dengan meluncur di jalan tanah. Kemudian saya dapet sms bahwa Jogja diguncang gempa. Saya langsung sms beberapa teman yang kuliah di Jogja, untungnya mereka ga apa-apa. Saya juga teringat Rifki, kan dia asalnya dari Klaten deket ma Jogja. Setelah saya dihubungi katanya keluarganya ga apa-apa tapi sebagai putra daerah yang baik dia mau pulang, sekalian WISATA BENCANA, jadi kalo ada gempa susulan bisa merasakan sensainya langsung, dasar aneh! MySpace

Nah, kalo diliat-liat dan diperhatikan, orang-orang Indonesia ini suka banget sama yang namanya wisata bencana. Contohnya aja pas kejadian Situ Gintung. Suasana di daerah bencana begitu meriah dengan kehadiran turis-turis lokal. Yang saya inget sampai ada yang mancing ikan yang lepas dari kolam pemancingan karena kolamnya ikut hanyut kebawa air situ.
Ada lagi pas kemaren peristiwa bom Kuningan MySpace. Padahal judul kejadiannya aja udah teror bom gitu, tapi tetep aja turis-turis lokal pada berdatangan pengen ikut liat. Turis-turis ini kemudian mengundang kedatangan pedagang sehingga lokasi bencana memang berubah meriah menjadi daerah wisata. PAdahal kan makin meriah, makin sulit petugas yang berwenang untuk bekerja dan bisa membahayakan para turis juga.
Apa sih yang membuat bangga ketika kita dengan sengaja berwisata bencana?

" KEmaren gw liat banget tuh pas si korban dibawa masuk ambulan, itu muka dah gada bentuknya, eh, kayaknya gw juga cuma liat kakinya ada satu tuh!"

Ngapain coba seneng ngeliat orang ancur?

"Wah, iya ya ni hotel ancur gara-gara bom...."

Nah, dari tipi juga keliatan kalo tu Hotel mang ancur gara-gara bom...
haduh, haduh!!!MySpace

Tapi yang paling keren adalah pedagang kaos-kaos MU yang pindah dagang dari senayan ke depan hotel korban bom. Kaos yang asalnya cuma bertuliskan MU di belakangnya ditulis FUCK TERORIS. KAos-kaos yang tadinya batal laku gara-gara "Budi gak jadi maen bola, soalnya takut mati kena bom" kini menjadi laris-manis oleh turis-turis wisata bencana, hebat, hebat!!!MySpace

MAri kita bantu petugas agar dapat segera menangani bencana dengan tidak melakukan wisata bencana.

3 komentar:

Aryansah mengatakan...

Beneran ada yang jualan kaos itu..???
Jir, mantap abis emang orang Endonesa.. ampun..

piki mengatakan...

orang endonesa emang kayaknya seneng liat orang susah, ya... kalo lagi ada kecelakaan di jalan aja, yang nolong sama yang nonton bisa satu banding 10... hehe...

mungkin karena kita emang udah susah..jadi agak sedikit menghargai kesusahan kita saat liat ada orang yang lebih susah.. (ironis..)

hehe.. terus menulis cha:)

Anonim mengatakan...

Hahahahaa... emang budaya yang aneh.

Kalo ada kecelakaan di jalan tol aja pasti macetnya gara-gara orang yang pada ngelambatin mobil mau liat yang kecelakaan... heu...