13 Januari 2016

Cerita Horor : Menyusui Bag.1

Apakah ini cerita kunti yang menyusui anaknya? Ataukah ini cerita ibu yang kerasukan saat menyusui?Atau tentang menyusui di dalam kubur? Bukan, ini cuma cerita tentang saya yang menyusui Bayi A yang ternyata HOROR sekali saudara-saudara! Saya tau sudah banyak cerita horor tentang menyusui yang malang melintang di dunia maya ini, tapi bolehlah saya tambahin satu lagi (eh, ga tau deng kan ini baru part 1) biar kalian hai calon ibu, merasa ngeri dan waspada, hahahahaha......

Jadi sebelum puting saya ketemu mulut bayi, saya sangka menyusui adalah peristiwa natural bagai berak atau pipis. Kejadian yang langsung aja terjadi, seakan-akan ibu dan bayi punya telepati untuk berkomunikasi dan bayi udah langsung pinter nyusu. Ternyata......walaupun saya ikut kelas menyusui tahap 1 dari Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia daerah Jabar (mau ikut tahap 2, eh keburu kontraksi), saya perang sama Bayi A tiap mau nyusuin. Padahal kunci dari menyusi udah saya hapalin :

  • Dagu bayi harus nempel ke tetek
  • Areola harus ikut masuk ke mulut, sisa yang atas ajah dikit
  • Bibir harus dower (bayinya bukan ibunya)
  • Mulut bayi harus ngebuka lebar pas dimasukin puting
Nah, dengan keempat kunci itu di pikiran, saya mulai perang saya dengan Bayi A. Bayi A susah banget nempel di tetek saya, mana kalau lapar kepalanya bergerak-gerak liar tanpa bisa dikendalikan sama lengan saya, apalagi kalo9 udah nangis, lalalala....doi geleng-geleng kaya disetelin dangdut koplo. Pasti ada yang bergumam, "makanya kasih puting sebelum bayi kelaparan"....udah bunda, udaaaaaaah......tapi dari mulai agak lapar sampai Bayi A kelaparan, itu puting gak masup-masup ke mulut dia. Sering banget Bayi A akhirnya jerit-jerit minta susu setelah 30 menit perang tapi ga dapet susu, sementara saya ikut nangis sambil membatin "lah, ibu macam apa sayah...kok nyusuin ajah ga bisa....." (damn you, hormone!!!). Sampai akhirnya keempat kunci itu terlupakan, terserah mau posisinya gimana yang penting masuk. Tentu posisi menyusui saya pun terlupakan, saya jadi sering duduk membungkuk menyusui Bayi A, ngikutin letak Bayi A yang dipangku dan diganjel bantal. Kok ga inget yah bantalnya ya ditambah gitu loh, biar tinggi si Bayi A pas di puting dan saya ga usah bungkuk. Daaaan...perang ini berlangsung tiap 2 jam, hore! (lap air mata)

Sebelum saya akhirnya berdamai dengan Bayi A, munculah lecet puting. Ih, macam apa itu lecet puting?yah sama lah dengan lecet di kaki kalo pake sepatu yang ga enak, kulitnya kegesek dan lama-lama terkupas, cuma beda tempat aja, Walaupun sempet khawatir, semua orang yang pernah punya anak (ibu, mertua, bibi, sepupu) bilang lacet mah masalah biasa beberapa hari juga ilang......Tapi kok udah 2 minggu ga ilang-ilang dan malah makin parah. Jadi setelah 2 minggu melahirkan kedua puting saya dadas, setengah bagian ga ada kulitnya, merah-merah aja gitu menganga....Horor.....dan ingat, si puting kemerahan ini harus dimasukan dan digesek-gesek di mulut Bayi A setiap 2 jam sekali, yang tak lupa harus pake perang dulu sampe 30 minit. HOROR.....

Sakit ga sih nyusuin sambil lecet? Sakit, bunda......Cuma karena saya percaya testimoni orang tua yang katanya nanti juga sembuh, malah obatnya ya kena ludah dan asi yang ada di mulut bayi, saya tetep masukin si puting lecet ke mulut Bayi A. Sampai suatu hari sakitnya kok sakit banget, jadi setiap Bayi A bisa nempel dan HAP!nyaplok puting saya, secara otomatis kaki saya keangkat saking sakitnya, dan sakitnya ada terus selama si puting disedot Bayi A. Lagi-lagi nasihat orang tua menenangkan, kalo lagi lecet emang gitu, sakit, nanti juga engga sakit.....Jadi saya pikir menyusui emang harus sakit.

Kemudian pada suatu hari eh malem deng, saya demam, menggigil, dan badan rasanya remuk. Kirain karna kecapean ajah, jadi nelen panadol dan bobo, cuma bangun kalo Bayi A minta minum ajah. Besoknya bangun dengan masih demam, menggigil, badan remuk, ditambah tetek bengkak.....maaaak.......pas diukur demamnya 39 derajat celcius, pas mau bangun eh kok ga bisa.....
Saya siapa?saya dimana?saya sedang apa?


Ini ceritanya kok horor sekali ya,....terus gimana nasib sayah dan Bayi A, dan eh lupa kesebut, suami sayah yang super sabar? Nantikan kelanjutannya ya....



5 komentar:

Renita Kumalasari mengatakan...

Ichaaaaa kayak aku duluuu waktu awal2 menyusuiiii huhuhuhu. Emang horor bgt cha... untung skrng sdh berlaluuuuuuuh

Adisty mengatakan...

kangen gile sama tulisan lo cha..

satu kata : horor...

waiting for the next post. asap please...

Indah Yuniarsih mengatakan...

Ada yg bilang kasi inilah itulah
Udh km kasih apa ajah neng

Prima Besty mengatakan...

Chaaa.. Been there.. Hampir 2 bulan dongg lecet sampe demam dan tiap nyusuin nangis2..
Ga pake salep2an, obatnya cuma ASI aja.. :D :D

Indra Jaya Kurniawan mengatakan...

semangat kak, hehe.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang cara membuat website gratis yukk disini saja. terimakasih..