12 November 2014

Jalan Panjang Magister

Saya habiskan waktu maksimal yang bisa saya dapat untuk menyelesaikan magister, 3 tahun. Rasanya? KAPOK. Kuliah magister saya lancar lalu mampet, PET, pas selesai ngambil data tugas akhir. Alhamdulillah di waktu yang tinggal sejengkal lagi di DO, saya bisa masukin draft tesis ke pembimbing. Saya disambut dengan tangan terbuka tapi ada kala ketika pembimbing saya kesel dan bilang "waktu kamu ngilang sih kamu enak, sekarang saya harus meriksa dengan cepat." Saya sungguh merasa gak enak, memang salah saya ngilang super lama, tapi kalau dibilang saya ngilang sambil enak-enak, saya ga setuju. Suer, ngilang super lama sambil ngerasa apa yang saya rasain ga ada enak-enaknya.

Loh emang saya ngerasain apa?

Selama saya menghilang saya mogok ngerjain tesis, dan SEMUA hal. Kegiatan saya sehari-hari cuma bangun siang, ngerasa lemes, makan, masih lemes, bengong depan tv atau browsing ga penting di depan komputer, teruuuuuus jauh sampai dini hari karena ga bisa tidur, kalaupun maksa tiduran di kasur yang ada cuma pengen nangis, dan bangun siang lagi. Saya ngerasa ada yang salah, tapi gak tau apa, dan gak bisa juga benerinnya. nyebelin.

Saya merasa pilihan saya untuk kuliah lagi adalah pilihan yang salah. Memangnya saya punya kemampuan apa berani-beraninya ngambil S2?mau jadi dosen?nyelesein penelitian sendiri aja ga bisa apa kabar penelitian mahasiswa bimbingan? Saat itu saya ngerasa nyelesein program magister ini ga ada gunanya, tapi anehnya saya menghabiskan banyak waktu untuk bertanya-tanya kalau lulus saya bisa jadi apa ya?yang dijawab oleh diri sendiri, "gak ada, karena kamu cupu dan bodoh, dan gak bisa apa-apa!" yang membuat saya makin jatuh ke dalam jurang kesedihan. Intinya saya merasa hopeless, helpless, gak percaya diri, dan masa depan suram sesuram-suramnya. Perasaan-perasaan ini yang membuat saya sediiiiiiiiih banget. Nangis mah udah biasa, terus-terusan, cape banget.

Saya udah bilang sama keluarga saya khawatir dengan masa depan saya dengan kemampuan saya yang super cupu ini. Keluarga saya cuma bilang, jangan pikirin itu dulu, yang penting selesein S2 nya dulu, nanti pasti ada jalan Masalahnya cara nyeleseinnya gimana?Saya gak punya motivasi sama sekali. Dulu motivasi buat lulus S1 karena saya suka ekologi dan membahas misteri data dengan teori ekologi itu hal yang menyenangkan. Saya tiba-tiba gak suka ekologi, ilmu apa itu?gak suka!Padahal awal masuk S2 saya super suka sama ekologi, tugas-tugas saya kerjain dengan senang hati, ujian aja saya suka, karena sungguh ada aja hal baru yang menarik dari kuliah saya. Eh, pas nulis tesis saya gak suka. Buka laptop aja saya enek ujung-ujungnya mewek, halaaaah.

Dari cuma gak suka ngerjain tesis, lama-lama saya sadar saya gak suka ngerjain apa pun. Kaya misalnya saya berencana nyuci baju dalem karena yang bersih tinggal yang dipake tapi butuh berhari-hari buat saya akhirnya naro bajudalem kotor itu ke ember buat dicuci. Lah terus pake baju kotor dong beberapa hari?Iyes!dan saya gak peduli. Misalnya saya mau beli apa gitu ke indomart. gak jadi. Mau berenang ah siapa tau segeran. gak jadi. mau ke salon ah potong rambut.gak jadi. Pokonya rencana saya dari yang remeh sampe yang akbar seperti ketemu pembimbing gak ada yang jadi. Seringnya saya tidur sampe sore, iya sore, supaya ga usah mikir apa-apa dan ga usah ketemu orang rumah.Ada kala saya gak pengen bangun dari tempat tidur, soalnya kalo bangun pikiran-pikiran kaya kamu harus ngerjain tesis, tapi kan ga ada gunanya, masa depan kan udah suram kelabu ngapain harus ribet lulus magister segala, saya emang gabisa apa-apa, bakal muncul dan bikin saya sedih dan cape sendiri. Saya lebih milih tidur, bangunnya nanti aja 6 bulan lagi waktu surat DO udah nyampe.

Saya kadang keluar rumah, ketemu geng sama pacar, tapi itu gak mengenangkan. Diantara kegiatan yang harusnya super fun itu selalu nyelip rasa bersalah, rasa bahwa saya gak pantes seneng-seneng. Harusnya saya gak boleh seneng selama saya gak bisa nyelesein S2. 

Diantara perasaan super galau dan sedih itu, saya pelan-pelan ngerjain juga tesis saya. Apa motivasinya? Lupa, mungkin karena kalo DO saya utang ke ITB 36 juta, mungkin karena gak pengen nyusahin orang tua, mungkin karena ada yang bilang mau ngelamar, jadi masa depan ga suram-suram amat. 

Lalu setelah draft pertama saya serahkan saya dapet informasi bahwa yang saya alami itu bisa dikategorikan depresi. Menurut National Institute of Mental Health AS ada beberapa tanda kalau kamu depresi, maap ye dalam basa Inggris

Pas baca ini super kaget karena yang saya rasain selama ini cocok banget, kecuali yang ilang selera makan sama mikirin bunuh diri, sempet sih terbersit, dikiiiiiit tapi udah gitu langsung inget Allah SWT. Katanya kalau merasa tanda-tanda itu tetep ada selama 2 minggu harus cari pertolongan profesional seperti psikolog secepatnya. Lah, pantesan saya susah amat balik normal lagi, saya ngerasa kaya gitu berbulan-bulan. Saya ga parah-prah amat kali ya, bisa akhirnya balik normal tanpa bantuan profesional.

Saya kira depresi itu cuma bisa hinggap di orang-orang dengan beban pikiran yang banyak, ternyata bisa hinggap di siapa aja. Kejadian kecil yang tidak diinginkan sekecil harus pindah rumah juga bisa memicu depresi. Pas-diinget-inget, emang ada sih kejadian yang saya ga pengen itu terjadi. Kaya citil taunya engga.Jadi temen-temen kalo ngerasa apa yang saya rasakan, silahkan baca-baca ciri depresi di mari.  Kalau belum yakin bisa tes sendiri seberapa depresikah kamu dengan menjawab beberapa pertanyaan seputar perasaan kamu di sini. Jangan malu buat ke psikolog, buat yang di ITB manfaatkanlah bimbingan konseling ITB. Asalnya saya mau ke sana, tapi abis nyerahin draft pertama kehidupan saya berangsur normal, hehehe. Semoga dengan secepatnya ketauan bisa cepet juga balik normalnya, jangan nunggu berbulan-bulan, ampir setaun malah, kayak saya.


3 komentar:

Anonim mengatakan...

Iih...ilang ya Chaa...Muti tulis lagi ah..

pokoe pas Muti baca ini langsung bilang "aaaaah.....ini mah Muti banget duluuuu" Berarti itu namanya depresi yak... Pas ngilang akhir s1 itu memang sempet mengalami apa yang Icha alami. Gatau memulai skripsi dr mana, tahap awaal bgt kenal sm suamj, di kontrakan sendirian karna suami di jakarta, plus hamil muda. Lengkaplah sudah! TFS ya Cha,setidaknya Muti jd ngerasa "Yeah im not alone" bedanya Muti ga berani ngungkapin di blog, terlalu menyedihkan kl diinget2 lagi T.T bahkan topik TA pun ga muti tulis di blog...feel embarrassed...T.T

Tapi kemauan sekolah lagi mah blm.hilang....hehe...tapi tidak di ranah Biologi :p

Tejo Bawono mengatakan...

I totally could relate to this post, but in the end I took different route. :D

Cia ling mengatakan...

KEREN GAN ARTICLE NYA
KUNJUNGI JUGA BLOG SAYA YA GAN
=>http://chaniaj.blogspot.com
http://www.dkipoker.com/dkipk/index.php