13 Januari 2012

Bagian dari statistik


Alhamdulillah yah,program studi saya ga ada mata kuliah statistik. Bukannya saya nganggep saya sudah menjadi dewi statistik, tapi.....saya gak suka belajar statistik 3 sks seminggu. Ya,ya,ya,saya dengar suara kecil jauh di kalbu berteriak "katanya mau jadi peneliti,kok sama statistik aja takut...makan tuh Kruskal-Wallis!" Suatu hari, wahai suara kalbu, suatu hari nanti saya akan terpaksa belajar statistik.

Temen-temen yang penelitiannya bukan mendeskripsikan sesuatu, misalnya : urutan perilaku rusa jantan sebelum kawin (seriusan, ini tugas akhir temen saya,ngikutin rusa sehari semalem buat liat rusa kawin),tapi harus ngambil data-data pengukuran atau jumlah sesuatu pasti akrab sama statistik. It is our best friend!Karena tanpa dia kita susah ngasih kesimpulan berdasarkan data yang jumlahnya bisa 1367 data. Daaaan, seringnya kita sangat tergantung dan percaya sama statistik.

Hasil dari statistik ini yang buat saya.sering meragu....cieh galau...ini yang membuat saya galau : banyak orang bilang ke saya, dosen, aktivis mahasiswa, artikel koran bahwa orang yang secara akademis bagus banget biasanya ga bisa bergaul dengan orang, kesulitan dalam bekerja sama, arogan, tidak suka berorganisasi, tidak sukses...orang yang ga kuliah aja bisa sukses.

Dan saya mendengar itu berulang-ulang, berulang-ulang,berulang-ulang, sampai akhirnya menghantui.....syerem.

Saya punya nilai akademis bagus dan saya takut jadi bagian dari statistik

Saya ngerasa sih saya masih bisa kerja sama sama orang lain, tapi gimana kalo ternyata engga?!

Kayaknya motivasi sukses ga selalu kaya "tenang,jadi orang sukses ga perlu nilai bagus...." Butuh juga motivasi "tenang, dengan ip bagus kaya gitu kamu masih bisa kerja sama dengan orang lain dan jadi sukses"

Ih, minta perhatian banget ya saya, abis selama ini saya ditakut-takutin terus sama persamaan

Nilai bagus = ga bisa gaul = gagal di tempat kerja/usaha

Eh saya juga takut males, sudah hampir merasuk sukma.....pergi sanah males!!!


1 komentar: