25 Juli 2011

Naik Kereta Api

tuuuut.....tuuuut.....tuuuut.....
Saya baru merasakan enaknya naik kereta api eksekutif dan argo dibayarin soalnya xixixixi.....MySpace. Ya Allah......bedanya bagai sabang ke merauke deh.....jauuuuuuuuh banget sama kelas ekonomi,ama bisnis juga jauh. Terakhir kali naik kereta eksekutif waktu ke jakarta jaman reformasi belum dikumandangkan, yang artinya lebih dari 10 tahun yang lalu. Kemaren jadi agak kaget dengan kemewahan yang tersedia.MySpace

Beberapa taun ini pantat saya masih merasakan kursi kelas ekonomi dan bisnis.Setidaknya 6 kali saya menikmati perjalanan di kelas ekonomi. Yang 2 kali karena saya bokek,jadilah sekitar 15 jam duduk dan berdiri dan tidur di atas kereta sampai ke madium, kemudian beberapa hari berikutnya mengulang pengalaman yang sama supaya saya nyampe bandung. Ngapain saya ke madiun? numpang bobo-bobo di rumah temen,hehehe.....anak muda memang memerlukan perjalanan yang seolah-olah tanpa arti ini. Sedangkan yang 4 perjalanan lain, gara-gara tempat kuliah saya yang bokek. Kami harus kuliah lapangan di ujung timur jawa dan Bali, tapi karena mass transportation lain seperti bus pariwisata dan pesawat muahal sangat, jadilah kita pake kereta ekonomi Bandung-Surabaya.

Perbedaan yang kentara dari kedua jenis kereta ini adalah tempat duduknya. Di kelas eksekutif kurisnya disusun 2-2 di setiap sisi, jarak antar kursi belakang dan depan cukup buat ngelurusin kaki, bahkan disediakan tatakan kaki biar duduknya enak. Tempat duduknya empuk bukan main. Saya bisa duduk lama-lama dan bobok dengan nyaman tanpa kaki yang tertekukMySpace.Satu gerbong kelas eksekutif cuma diisi 52 orang saja. Sementara itu...Di kelas ekonomi tempat duduk disusun 3-2 di setiap sisi dan berhadap hadapan. Jarak antar tempat duduk....ih sempit, jadi kalo kita duduk lutut kita sama lutut di seberang kita ampir ketemu. Kasian banget ama yang kakinya panjang karena lutunya bakal beradu. Lupakan bobok dengan nyaman dengan lutut beradu. mending ngegelar koran aja tidur di lantai. Isi satu gerbong?????sekitar 105 hahahahahaha.......sesak!!!!

Perbedaan berikutnya adalah masalah temperatur. Di kereta argo dan eksekutip temperatur kereta bakal sama sejak dari bandung ampe nyampe surabaya,adem. Saking ademnya sampai disediakan selimut warna biru untuk menghangatkan tubuh. Saya si kampungan ini asalnya dengan sombong gak akan pake selimut, daerah jawa kan panas,ngapain pake selimut. eh, taunya si AC niup-niup idung saya dengan kejamnya, saya kedinginanan sampe ga bisa tidur MySpace. Dipakailah kemudian si selimut biru. Sedangkan di kereta ekonomi, ga ada AC ga ada kipas angin, yang ada jendela yang macet, kadang bisa dibuka kadang engga. Kalo ditutup panas, kalo ga ditutup kena timpuk anak-anak kurang ajar yang nimpukin kereta pake batu. Temperatur akan terasa bergradasi mulai bandung yang dingin hingga panas berlebih yang memeras peluh ketikan sampai surabaya.MySpace

Berikutnya akan saya ketik tentang toilet MySpace. Tidak terlalu banyak perbedaan sebenarnya. Di toilet kedua kelas kita harus mengekspos pantat kita pada angin di atas rel, dingin-dingin gimana gitu rasanya. Si air seni langsung terjun bebas ke atas rel. Jadi kalo ada yang nyuruh solat di atas rel jangan mau yah, najis sodarah-sodarah....najis itu jejak air seni dari seluruh kelas kereta numpuk di sono. Bedanya, WC di kelas eksekutip SELALU menyediakan air dan tisu, jadi kita bisa cebok dengan layak dan tenang kemudian kembali ke tempat duduk nerusin bobo. Di kelas ekonomi, WC nya tak berair, WC kering,keren kan kaya di Yurop!!!! Jadi kalo mau buang air kita harus nyiapin air sendiri, jangan lupa sebelum naik kereta ekonomi bawa air dalam kemasan buat cebok. Abis buang air apakah kita bisa kembali ke tempat duduk dan nerusin bobo? ya belum tentu. Penumpang kan ga dikasih karcis bernomor, kita harus rebutan tempat duduk. Jadi kalo kita pergi dari tempat duduk, pas kita balik kemungkinan tempat duduk kita udah ditempatin orang lain. Gerbong kereta ekonomi itu medan pertempuran yang keras, kawan!!!MySpace

Tak lupa akan saya bahas kemeriahan suasana di masing-masing kelas. Di kelas eksekutip kemriahan bisa berasal dari tipi yang ada di tiap ujung gerbong. Bisa pula berasal dari teteh pramugari yang cantik yang nawarin makan. Selain itu, sepi suansana terasa......hanya dengkur-dengkur halus terdengar di sana sini. Kmeriahan sejati adanya di kelas ekonomi dong. Selain menang jumlah tempat duduk, di kelas ini sapa aja boleh masup, sapa ajah!!!!! Tukang bersih-bersih ilegal : silakan masuk, kerjaannya sapu-sapu dikit kolong korsi ma kasih semprot pewangi 1 kali,prot! terus minta duit. Pengamen : silakan masuk! mereka memeriahkan suasana SEPANJANG perjalanan, beneran deh dari pagi sampe tengah malem ada aja pengamen yang nyanyi, bencong full make up tentu saja makin memeriahkan suasana. Tukang jualan : silakan masuk. Kayaknya populasi penjual banyaaaaaakkkkk banget dengan variasi barang yang luar biasa. Makanan dan minuman udah pasti, casing hape, kipas (laku banget nih gara-gara panas), kacamata item, jepit rambut, gelang, kalung, dan aksesoris wanita lainnya, alas kaki, yang paling spektakuler sih BONEKA BUAYA sepanjang buaya beneran, lebih dari 1 m. MySpace Saya sempet bingung ngapain jualan boneka buaya, taunya tiba-tiba ada ibu-ibu yang bilang "mang, bonekanya berapaan?" wow!ada yang beli!!pantes ada yang jualan. Kalo bingung nyari satu barang tapi ga dapet mulu, boleh coba kereta api ekonomi Bandung-Surabaya.

Hah....sedih deh kemaren ketemu kereta ekonomi, mereka jadi berenti dulu deh nungguin saya dalam kereta eksekutip lewat. Pokoknya kereta ekonomi harus berenti dulu, yang jalan terus yang eksekutip. Jadi mereka bisa liat yang berduit pengen diduluin,pengen lebih cepet, bisa dapet fasilitas yang manusiawi.....ahuhuhuhuhu....MySpacesemoga perjalananmu menyenangkan pake kereta ekonomi.

4 komentar:

tejobawono mengatakan...

Denger-denger sih infonya 2014 bakal beres ring ganda se-Jawa, jadi ga perlu tunggu-tungguan lagi..

Tapi ga tau juga deh. :D

icha mengatakan...

benarkah tejo?!Asiknya kalo bener gitu, jadi kereta ekonomi bakal nyampe secepat argo, hore!

tejobawono mengatakan...

Selanjutnya tinggal masalah pengambil kebijakan.. Selama masih didominasi juragan mobil ama minyak sih kayaknya ga jadi prioritas..

kangen pecel di kereta!

hmstrans mengatakan...

itu di eksekutif bisa rebutan bangku ga sih ?

kalo di ekonomi kan bebas rebutan..